Posted by: alfarizyman | June 21, 2009

aki dan incu

Mungkin kita sering mendengar istilah “ngapain kita ngaji toh kita ng’ga ngarti maksudnya!! Ga da hal yang bisa langsung kita rasain abis ngaji!” sebuah pernyataan yang sepertinya benar namun ternyata sangat salah.

Kita setuju bahwa hal pertama yang akan kita dapat setelah kita mengaji Al-Qur’an adalah pahala yang amat besar kendati kita tidak mengerti maksudnya – hanya baca saja.

Kemudain secara tidak langsung membaca Al-Qur’an juga bisa memberikan ketenangan batin kepada si pembacanya.

Loh ko bisa??

Gimana caranya?

Sulit dijelaskan dengan kata-kata yang terlalu ilmiah, mungkin lebih mudah kita jelaskan saja dengan sebuah cerita.

Suatu ketika disebuah dataran tinggi di eropa (anggaplah Inggris) hidup seorang kakek muda dengan cucunya yang mesih plos….

Karena telah tinggal lama dengan kakeknya itu, si incu ini sudah hafal kebiasaan kakeknya, termasuk kebiasaan kakeknya yang suka mengaji itu. Hal ini sudah lama membuatnya penasaran dengan kakeknya itu, dalam hatinya ia berkata koo bisa yaa kakek anteng, membaca sesuatu yang ia sendiri tidak mengerti artinya…

Ahirnya ia pun mencoba kebiasaan kakeknya itu, namun bukannya mengerti ia malah makin bingung, ia tak bisa seanteng si kakek ketika membaca Al-Qur’an. Ahirnya disautu sore ketita kakeknya mengaji di depan perapian, si cucu memberanikan dirinya untuk mencurahkan kepenasarannya itu langsung kepadanya.

“kek” kata si cucu

Si kakek menyudahi bacaannya dan menengok ke si cucu.

Si cucu “kek, ko kakek bisa sii anteng samapai berjam-jam gtu waktu ngaji?”

Si kakek diam sejenak – berfikir, lalu “ ginilah cu! Ambilin kakek air dari kolam depan rumah pake ini (menyodorkan keranjang bekas batu bara untuk perapiannya si kakek).”

Si cucu bingun + bengong lalu: “ kek ni keranjang kan banyak celahnya, yang ada airnyan nanti abis di jalan”

Si kakek cuma senyum..

Seperti mengerti isyarat si kakek ahirnya si cucu ngambil keranjang itu, lari ke depan rumah, ngambil air kemudian lari lagi ke tempatnya si kakek dan ketika sampai ke tempat si kakek ternyata keranjang itu kosong.

Kemudain si kakek Cuma ngasih komen “kurang cepet cu!!”

Hingga beberapa kali si cucu itu bolak-balik ngambil air, bukannya ngerti si cucu malah makin bingung sama maksudnya si kakek.

si cucu pun ngeluh “mustahil tu kek ngambil air pake keranjang model gini!!”

karena ga tega juga ngelihatnya

Si kakek “yaa udah ke sini deh cu. biar aki jelasin maksud kakek tadi”

“tadi cucu ngerti ga maksud aki tadi???”

“ng’ga ke”

“tapi coba liat keranjangnya”

Si cucu ngelongok kearah keranjang

“keranjang kotor tadi yang bekas batu bara itu jadi bersihkan?”

“ia kek jadi bersih”

“nah itu cu yang akan incu dapet kalau misalkan incu ngaji Al-Qur’an dengan ihklas dan ga tergesa-gesa, berusaha ngehayatin perkatanya”

“incu emang ng’ga ngerti ama yang incu baca Al-Qur’annya, tapi secara ga sadar incu dapet ketenangan di lubuk hati incu yang paling dalam”

Si cucu: “Ooohhh!!! I know  I know kek, saya understand sekarang”

Begitulah sedikit cuplikan tentang kisah dari manfaat membaca al-Qur’an, semoga dapat dipahami maksud dan maknanya dan tak terdengar lagi kata “ngapain kita ngaji toh kita ng’ga ngarti maksudnya!! Ga da hal yang bisa langsung kita rasain abis ngaji!”.


Responses

  1. bagus-bagus, untuk dibaca mah asyik plus mendidik.
    Gambate Maman Khan😀 Aca… Aca…..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: